Sejarah & Politik

Mulan Malaya: Wanita yang menyamar jadi lelaki untuk memerangi Jepun

Sekiranya korang peminat Disney, korang  mungkin salah seorang berebut nak beli tiket untuk menonton filem Mulan kat pawagam. Watak Mulan berfungsi sebagai ikon budaya, terutama bagi gadis-gadis Cina  yang mahu mengembara dan menyumbang kepada masyarakat.

Namun, ada spekulasi bahawa Mulan sebenarnya bukan orang yang sebenar. Legenda Mulan diambil dari sejumlah teks kuno, dan nampaknya tidak ada bukti kuat untuk menunjukkan bahawa Mulan sebenarnya ada.

Tetapi macam mana kalau kami bagitahu korang bahawa walaupun Mulan mungkin tidak ada – sewaktu pemerintahan British Malaya mungkin wujudnya seorang Mulan kita sendiri? Huh, bagaimana ia berlaku? Baiklah, semuanya bermula apabila…

Sekumpulan orang Cina Tanah Melayu menawarkan diri untuk berperang

Sukarelawan Nanyang. Imej dari SikhNet

Tanpa perlu membaca sejarah Cina secara aktif, kemungkinan korang dah tahu tentang Perang China-Jepun semasa Perang Dunia II, di mana orang Jepun dikatakan dah melakukan sejumlah kejahatan perang yang mengerikan terhadap orang Cina.

Beberapa perkara yang mereka lakukan termasuklah hukuman mati, pemerkosaan beramai-ramai, dan penyeksaan yang tidak berperikemanusiaan.

“Saya tidak akan melupakan keganasan, kekejaman dan pencerobohan yang dilakukan oleh tentera Jepun semasa Pembunuhan Nanjing.” – Survivor Chen Jiashou, dipetik dari Facing History

Pada masa itu, masyarakat Cina di British-Malaya tak duduk tanpa melakukan apa-apa. Ketika situasi dalam perang nampaknya tidak menjadi lebih baik, orang Cina di sini ingin melakukan sesuatu, bermula dengan pengumpulan dana.

Pada tahun 1937, ada seorang pengusaha Singapura ini yang ada hubungan dengan pentadbiran Tanah Melayu Britain, Tan Kah Kee, memutuskan untuk membantu usaha perang China dengan menubuhkan sesuatu yang disebut sebagai Dana Bantuan China pada tahun 1937. Dia bahkan berjaya mengumpulkan sekitar SGD $10 juta untuk menyokong China. 

Akhirnya, orang-orang Cina dari negara seperti Filipina, Thailand, Indonesia, dan tentu saja Malaysia, bergabung dengan Tan dengan membentuk Dana Bantuan China Nanyang Persekutuan. Sekiranya korang tak tahu. ‘Nanyang’ pada dasarnya bermaksud Asia Tenggara.

Dapatkan artikel SOSCILI terus kat email!

“Dia sangat kuat untuk menyokong bukan hanya tanah air, tetapi seluruh bangsa Cina dengan sejarahnya yang berusia 5,000 tahun.” – Cucu Tan, Peggy Tan, seperti yang dipetik dari XinhuaNet

Tan Kah Hee. Imej dari Xinhuanet

Tetapi keadaan di China bertambah buruk, terutamanya ketika Jepun telah menyekat semua pelabuhan China, supaya mereka tak ada jalan masuk atau keluar dari negara itu melalui laut. Untuk mengatasi masalah itu, pemerintah China membina jalan yang menghubungkan Yunnan ke Burma pada tahun 1939, dan mengirim permintaan kepada Tan untuk pemandu dan mekanik yang mahir dari British Malaya bagi membantu mereka mengangkut bekalan perang.

“Itu jalan yang sangat berbahaya. Ia tidak diturap dan tidak cukup lebar untuk dua kenderaan saling melintas. Pemandu perlu mempunyai kemahiran yang sangat baik. ” – Seorang sukarelawan Nanyang Tan Chong Tee, dipetik dari The Star.

Keratan tulisan yang sedang mencari sukarelawan. Imej dari Chinatownology

Dalam sebulan memanggil sukarelawan, sejumlah 3000 orang di seluruh Tanah Melayu menawarkan diri untuk pekerjaan itu dan dihantar untuk menjadi tentera di Tanah Besar China. Mereka disebut ‘Nanqiao ji gong’, atau Nanyang Volunteers yang tugas mereka pada dasarnya adalah untuk mengangkut bahan bakar, senjata, peluru, dan tentera ke seluruh wilayah China.

Dan salah seorangnya adalah wanita yang menyelinap ke dalam tentera

Di sinilah Mulan kita sendiri mula munculkan diri. Dalam masa perang dan kesukarelaan, segalanya jadi tak kemas, menjadikannya lebih mudah untuk seorang wanita Tionghoa Tanah Melayu ni menyelinap masuk ke dalam tentera  – dan dia adalah Li Yue Mei.

Imej dari Chinatownology

Berasal dari Pulau Pinang, dia dikatakan datang dari keluarga Cina yang agak baik. Namun, ketika Dana Bantuan China mulai merekrut sukarelawan untuk mengangkut bekalan perang ke China, Li berjaya menyelinap ke pangkalan dengan pakai pakaian abangnya dan menggunakan nama lelaki Li Dan Ying, seperti yang dilakukan Mulan ketika dia pakai baju besi ayahnya dan menggunakan nama lelaki. Dan, dia berjaya.

Dia pernah menjadi salah seorang daripada empat wanita yang menyertai Nanyang Volunteers. Tak tak seperti rakan seperjuangannya, yang akhirnya menjadi jururawat atau mengambil tugas bukan pemandu, Li menjadi pemandu dan mekanik, seperti rakan lelaki dan memandu bersama mereka untuk mengangkut bekalan perang di China. Rupa-rupanya, abangnya tahu yang dia jadi pemandu, sebab abangnya pun ahli pasukan sukarelawan. Tapi, dia sama sekali tidak mendedahkan identitinya kepada siapa pun.

Namun, sementara Mulan dikatakan berjaya menyembunyikan identitinya selama satu dekad, karier memandu Li hanya bertahan setahun. Malangnya, dia mengalami kemalangan kereta pada 1940, dan diselamatkan oleh rakannya, Yang Wei Quan. Kemalangan itulah yang mendedahkan identitinya sebagai wanita.

Tidakkah perkara ini macam korang biasa dengar?

Setelah kantoi sebagai wanita, Li kembali ke ciri-ciri  ‘wanita’ setelah pulih dan menyumbang kepada Sukarelawan Nanyang dengan menjadi jururawat. Dalam proses itu, dia juga jatuh cinta dengan Yang, berkahwin dan pulang ke tanah air pada 1946.

Baiklah, kami rasa korang boleh kata – Yang ni adalah Li Shang kepada Li Mulan?

Namun, walaupun mereka pulang ke Pulau Pinang…

Tidak seperti Mulan Disney, tak ada kebahagian buat Li pada akhir kehidupannya

Imej dari Economic History Malaya

Walaupun ada sumbangan sukarelawan dalam usaha perang China terhadap Jepun, mereka tidak dapat menghalang Jepun datang ke Tanah Melayu. Jadinya, Li dan Yang memilih untuk berpindah ke Burma. Mereka kemudiannya menjalankan perniagaan kedai kopi dan mempunyai sepuluh orang anak.

Semasa berada di sana, dia menjadi wakil orang Cina di Burma dan bertemu dengan Perdana Menteri China ketika itu, Zhou En Lai pada tahun 1954, yang mengagumi keberaniannya semasa perang dan mendorongnya untuk menghantar anak-anaknya belajar di China.

Tetapi pada tahun 1965, Li nampaknya memutuskan untuk mengikuti nasihat Zhou, manakala Yang tak setuju dengannya untuk berpindah ke luar negara. Itu tidak menghalangi Li, kerana dia tetap pergi ke Guangzhou bersama anak-anaknya, tanpa suaminya.

Li dan juga keluarganya. Imej dari National Archives of Singapore

Tetapi ketika dia pindah ke China, Mao Zedong sudah menjadi Ketua Parti Komunis China (BPK) yang melaksanakan Revolusi Kebudayaan pada tahun 1966. Itu adalah gerakan sosiopolitik selama sepuluh tahun yang bertujuan untuk mengekalkan Komunisme Cina, sambil menyingkirkan unsur kapitalis atau tradisional yang boleh mengancamnya.

Namun, ada yang mendakwa bahawa gerakan itu adalah cara bagi Mao untuk menegaskan kawalannya dan memusnahkan musuhnya. Pada masa itu, kita hanya dapat mengatakan bahawa banyak perkara buruk berlaku. Ekonomi di China hancur. Orang semakin susah dan lapar.

Dan negara itu pada dasarnya hidup dalam ketakutan kerana Mao telah menggerakkan orang-orang muda yang membentuk kumpulan paramiliter – Pengawal Merah. Mereka ini mengganas dan menganiaya orang tua dan mereka yang dianggap mempunyai hubungan kapitalis.

Dan sayangnya, Li adalah mangsa Pengawal Merah. Dia dituduh mempunyai hubungan kapitalis kerana usaha ayahnya dan dipandang rendah kerana pernah berkhidmat sebagai sukarelawan Nanyang. Dia dan anak-anaknya dihantar ke tempat terpencil untuk ‘reformasi’, di mana dia diganggu dan kadang-kadang diserang secara fizikal oleh Pengawal Merah.

Pengawal Merah. Imej dari Alpha History

Apa yang diterima oleh Li di China – mungkin terbukti terlalu banyak, kerana pada tahun 1968, dia mengakhiri hidupnya sendiri. Dia juga tak dapat banyak kedamaian setelah meninggal dunia, sebab Pengawal Merah melarang anak-anaknya daripada bersedih dan menguburkan mayatnya di kubur yang tidak bertanda. Sejak sekian lama, nama Li dilupakan. Tetapi syukurlah…

Li akhirnya diisytiharkan sebagai pahlawan perang pada tahun 1979

Keratan tulisan penghargaan terhadapnya. Imej dari Chinatownology

Pada masa itu, Revolusi Kebudayaan di China telah berakhir dan Mao digantikan oleh Deng Xiaoping, yang membatalkan Revolusi Kebudayaan dan nampaknya sedang berusaha untuk memperbaiki kesalahan Mao. Barulah mereka akhirnya menyedari sumbangan Sukarelawan Nanyang dan juga Li Yue Mei. Pada tahun 1989, pemerintah China membina Tugu Peringatan di Kunming.

Terdapat satu lagi Tugu Peringatan yang dibina di Wanding pada tahun 2005, dilengkapi dengan dewan peringatan untuk memperingati Sukarelawan Nanyang yang datang dari British Malaya untuk membantu menentang Jepun. Dan di ruang peringatan ini, ada sebuah plak yang didedikasikan untuk Li, memanggilnya ‘Versi Kontemporari Hua Mulan’.

Sementara itu, di Malaysia hari ini, beberapa monumen telah didirikan untuk mengenang Sukarelawan Nanyang, dan boleh didapati di Pulau Pinang, Selangor, Johor, dan Sarawak. Secara keseluruhan, dikatakan dari semua orang yang menyertainya, hanya separuh berjaya kembali.

Kisah ini memberi inspirasi kerana pada masa di mana wanita cenderung hanya berada di dapur, Li tampil dengan cukup berani untuk menyamar sebagai lelaki dan mempertaruhkan nyawanya bersama Nanyang Volunteers. Benarlah, Li telah membuktikan ada versi Mulan yang sebenarnya.

To Top
Dapatkan artikel SOSCILI terus kat email!

Send this to a friend